0

~Habil dan Qabil~


Kuakk kuakk~

Bunyi gagak sayup kedengaran.. memecahkan kesunyian

Di sebalik kegelapan itu, seorang remaja sedang menghayun cangkulnya mengorek tanah.

Mukanya terlihat bibit-bibit gelisah, umpama ketakutan.

Setelah selesai membuat lubang, pemuda tersebut pun menghumban sekujur mayat lalu menimbusnya.

Kini tugasnya sudah selesai. Kini halangannya sudah tiada lagi. Maka hilanglah kegelisahan, tiada lagi ketakutan.

Inilah Kisah tentang dua bersaudara~


HABIL DAN QABIL


***********


Bukankah telah diceritakan Kisah ini berulang kali sejak kita kecil lagi?


Tapi sering kali kita lupa tentang nasib dua beradik ini.


Adakah Kita lupa ketika mana Allah menyeru Habil dan Qabil

supaya mempersembahkan bahan korban untukNya


apakah jawapan yang diberi mereka?


Maka dibawa oleh seorang saudara seekor kambing.

Gemuk badannya, hebat bulunya,

sangat dicintai tuannya.


Maka dibawa oleh seorang saudara hasil tanaman.

Buruk hasilnya, busuk baunya,

ia hanyalah sisa-sisa dan lebihan.


Adakah kita lupa Korban manakah yang diterima?

Adakah Kita lupa korban mana yang dibenci?


Maka siapakah Kita?


Bukankah telah diceritakan Kisah ini berulang kali sejak kita kecil lagi?


Tapi sering kali kita lupa tentang nasib dua beradik ini.


Adakah Kita Habil?


Yang memberikan masa hidup kita untuk Islam?

Yang mengorbankan masa remaja yang berharga untuk dakwah?

Yang mengorbankan jiwa dan harta Kita hanya untuk Allah?


Atau adakah kita Qabil?


Yang ketika mana diseru untuk dakwah

Kita memberikan masa yang sisa

Yang ketika mana diseru untuk infak

Kita tidak sanggup untuk memberi


Ya, Kita Qabil!

Pengorbanan is not our middle name.

And Ego is our soulmate


Apa tu agama?

Itu hanya untuk orang tua.


Ini masa remaja

Bukankah rugi jika tidak berfoya-foya.


Dakwah?

Besar bebanannya.

Ini duit aku

Ini masa aku

Ini hidup aku

Yang aku cintai


Kebangkitan Islam?

Bagi org lain la kot

Aku ada cita-cita

Yang aku idamkan

Nanti Islam dah tertegak

Aku sumbang la sedikit sebanyak


Kita idamkan Kehidupan Dunia

Maka Kita sanggup korbankan segalanya

malah sanggup korbankan agama


Tapi mengapa Bila mengidamkan Syurga

Segalanya menjadi tanda Tanya

Yang kita berikan hanya sisa-sisa

Yang kita berikan hanya yang Kita tidak suka


Inilah Kita

Yang menyangka

Habil itu Kita

Tapi rupanya

Kita adalah saudaranya

Kerana dalam Hati ini..

Dunia lebih berharga dari Syurga



Katakanlah: "jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

(At-taubah : 24)

3

~ Bad cops Good Cops ~


~Bad cops, Good cops~
****
~~Rrooar~ frrrruhh~~
Angin Taufan bertiup kencang
Umpama Raksasa, menghancurkan harta-harta.
Bunyi jeritan disana-sini.
Ngeri.

Di atas Pohon itu,
Sang Monyet kental memeluk,
Tidak terusik sedikit pun ketabahan dia untuk menyelamatkan nyawa.
Sang monyet berpaut pada pokok, si Anak monyet di Pangkuannya.

Si anak monyet bertanya :
Wahai ibu, kenapa begitu Kuat sekali Pegangan ibu?

Sang Monyet menjawab:
Kerana Jika aku melonggarkan sedikitpun Pautan aku ni,
Nescaya terterbanglah Kita
dan hanyutlah Kita, dibawa angin yang mencelakakan
Kerana Jika aku melonggarkan sedikitpun Pelukan aku ini,
Nescaya terlepaslah engkau,
Anakku, Rahmat dari Tuhan

***
Kemudian berakhirlah Taufan.
***

Hari kembali tenang
Sang Monyet menangis, bersyukur..kemudian tertawa.
Haha! Hari taufan telah berlalu
Kita terselamat kerana kuatnya aku

Fruuuhh~~ fruuh~~
Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa
Meniup leher sang monyet, lembut.
Sang monyet berasa sangat selesa.
Maka terbukalah Pautan
Terungkailah Pegangan

……

Di bawah Pohon itu.. terlihatlah dua Bangkai
Sang Monyet dan anaknya.

…..

“Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti nya dalam perkara-perkara kecil.
(Khutbah terakhir Rasulullah s.a.w)

***

Janganlah tertipu dengan helah syaitan
Good cop bad cop
Dilihatkan kepada kita dosa-dosa manusia yang dasyat
Sehinggakan Kita merasa selesa dengan dosa yang dibuat

Dilihatkan kepada kita kedasyatan kemiskinan dan teruknya keadaan umat
Sehinggakan Kita merasa bangga mencampuradukkan Islam dengan kebatilan

Kita takut dipinggirkan
Kita takut kehilangan dunia yang nikmat
Sehinggakan Kita sanggup membelakangkan Al-Quran

Ketika itulah Syaitan berkata
“Aku telah mencapai kemenangan”

“Dan (ingatlah) ketika Syaitan menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan (dosa) Mereka dan mengatakan, “tidak ada (orang) yang dapat mengalahkan kamu pada hari ini, dan sungguh, aku adalah penolongmu” maka ketika kedua pasukan itu telah saling melihat, Syaitan balik ke belakang seraya berkata, Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu; aku dapat melihat apa yang kamu tidak dapat lihat; sesunggunya Aku sangat takut kepada Allah.” Allah sangat keras siksa-Nya
(al-anfal : 48)
1

~Humpty Dumpty~





image taken from wikipedia
~Humpty Dumpty, Si Telur Di Jalan Tengah~


*******
~Tu tudu tudududu~
~Hum hum humhumhum~
~La la la lalala~

Si Telur menyanyi kegembiraan
Tidak ke kiri, Tidak ke Kanan
Tapi di atas Dinding yang memisahkan

Si Anak bertanya :
“Mengapa tidak Ke kiri si Telur?
Si Telur menjawab :
“Sangat indah Jalan itu,
di situ ada Istana ; Megah binaanya,
di situ ada Kebun-kebun ; Ranum buahannya
Disitu ada Manusia ; Gembira mukanya
Berpesta, melupakan segala2nya
Tapi aku tahu, Bencana akan datang
Pasti habis semua,
Ditelannya
Dan aku tahu, Tuan aku tidak benarkannya"

Si Anak bertanya :
"Mengapa tidak ke Kanan Si Telur?"
Si Telur Menjawab :
"Sangat jauh Jalan itu,
Di situ ada Istana; Diatas bukit, nun disana
Disitu ada Kebun-kebun ; Hebat, tapi tidak terbukti didepan mata
Di situ ada Manusia ; Muka menderita
Menangis, merangkak ke sana
Tapi aku tahu, disitu tiada Bencana
Pasti Bahagia selama2nya
Dan aku tahu, Disitu lebih baik dari yang sana."

Bukankah Bagus Dinding ini,
Aku di Tengah, diantara Jalan

Pemandangan di Kiri
Aku nikmati
Pemandangan di Kanan
Aku Hayati

Haha, akulah Si Telur!
Sangat bijak dalam pemikiran
Tidakkah orang lain berfikir?

Aku tidak melupakan yang Kanan
dalam aku menikmati yang Kiri

Mengapa mahu mengorbankan semuanya untuk ke Kanan?
Susah, derita, dipulaukan, pelik, dibenci, dicaci.

Duduklah atas Dinding.
Orang Kiri tidak benci aku
Orang kanan berkawan dengan aku

Haha akulah Si Telur
Sangat hebat dalam percaturan
Kerana aku dapat “ Best of both Worlds”
Lalu angin kencang bertiup
Menolak Si telur
Splatt!!
...................
.......
..
Ya.. Dialah Si Telur..
Disangkakan dia hebat
Disangkakan Dindinglah penyelamat

Tapi Dia Lupa,
Dia hanyalah telur.
Diluar Nampaknya kuat
Diluar nampaknya hebat
Tapi Dia hanyalah telur, yang lemah,
Pabila jatuh, ia pecah

image taken from fugly.com

Maka datanglah Raja-raja, kenal-kenalan, saudara mara,

Datang ingin mencantumkannya semula

Harta diguna semua, tapi tiada guna
Kerana Dia adalah telur..
apabila pecah, siapa yg dapat menyelamatkannya?
....

Sesungguhnya orang yang ingkar kepada Allah dan Rasul-rasulNya, dan bermaksud membeda-bedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasulNya, dengan mengatakan, “ Kami beriman kepada sebahagian, dan kami mengingkari sebahagian (yang lain),” serta bermaksud mengambil JALAN TENGAH”
Merekalah orang-orang kafir sebenarnya,
dan kami sediakan untuk orang-orang kafir itu azab yang menghinakan”
(an-nisa :150-151)

"wahai orang-orang Beriman! Masuklah kedalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah Syaitan, Sungguh ia musuh nyata bagimu
(al-baqarah : 208)

image taken from http://tioandria.deviantart.com


~Humpty Dumpty sat on a Wall,
Humpty Dumpty had a Great Fall.
All the King's horses and all the King's men
Couldn't put Humpty together again~

.....

 
Copyright © Langit Berada Dibawah